Thursday, December 18, 2014

Tenggelamnya Kapal Van der Wijck

0 comments
Salam hormat semua,
Aku baru sahaja menonton sebuah karya filem Hamka atau dikenali dengan nama Haji Abdul Malik Karim Amrullah. Karya agungnya ini sangat membuatkan jiwa dan rasa hati aku terusik saat mendalami jalan cerita yang dihasilkan asalnya dari sebuah novel ciptaan Hamka. 

Ringkasan Cerita 
     Cerita merupakan karya kritikan sini tentang perbezaan adat dan budaya masyrakat Indonesia. Perdebatan mengenai harta warisan antara Pendekar Sutan dengan bapa saudara berakhir dengan kematian. Akibat membunuh bapa saudaranya Pendekar Sutan diasingkan dari Batipuh ke Cilacap selama dua belas tahun. Setelah bebas, Pendekar Sutan memilih menetap di Makassar dan menikahi Daeng Habibah. Akan tetapi, setelah memperoleh seorang anak bernama Zainuddin, Daeng Habibah meninggal dan, tak lama setelah itu, Zainuddin menjadi yatim piatu.

     Ketika beranjak remaja, Zainuddin meminta izin kepada pengasuhnya, Mak Base untuk berangkat ke Minangkabau.  Dia telah lama ingin menjumpai tanah asal ayahnya di Batipuh. Namun, kedatangan Zainuddin tidak mendapatkan sambutan baik di tengah-tengah struktur masyarakat yang bernasabkan kepada ibu itu. Ia dianggap tidak memiliki pertalian darah lagi dengan keluarganya di Minangkabau hanya kerana ibunya berasal dari Bugis. Akibatnya, ia merasa terasing dan melalui surat-surat dia kerap mencurahkan kesedihannya kepada Hayati, perempuan keturunan bangsawan Minang yang prihatin terhadapnya.

    Setelah itu, Zainuddin dan Hayati sama-sama mulai jatuh cinta, Zainuddin memutuskan pindah ke Padang Panjang kerana bapa saudara yang berpangkat sebagai Penghulu Adat ingin memintanya untuk keluar dari Batipuh. Sebelum berpisah, Hayati sempat berjanji kepada Zainuddin untuk selalu setia. Sewaktu Hayati berkunjung ke Padang Panjang karena hendak menjumpai Zainuddin, Hayati sempat menginap di rumah sahabatnya, Khadijah. Namun, sekembali dari Padang Panjang, Hayati dihadapkan oleh permintaan keluarganya yang telah sepakat untuk menerima pinangan Aziz, abang Khadijah. Aziz, yang murni keturunan Minang dan berasal dari keluarga berada , lebih disukai keluarga Hayati daripada Zainuddin. Meskipun masih mencintai Zainuddin, Hayati akhirnya terpaksa menerima dinikahkan dengan Aziz.

       Mengetahui Hayati telah menikah dan mengkhianati janjinya, Zainuddin yang sempat berputus asa pergi ke Jawa bersama temannya Muluk, tinggal pertama kali di Batavia sebelum akhirnya pindah ke Surabaya. Di perantauan, Zainuddin menjadi penulis yang terkenal. Pada saat yang sama, Aziz juga pindah ke Surabaya bersama Hayati kerana alasan pekerjaan, tetapi rumah tangga mereka akhirnya menjadi berantakan. Setelah Aziz dipecat, mereka menumpang ke rumah Zainuddin, tetapi Aziz lalu bunuh diri dan dalam sepucuk suratnya berpesan agar Zainuddin menjaga Hayati. Namun, Zainuddin tidak memaafkan kesalahan Hayati. Hayati akhirnya disuruh pulang ke Batipuh dengan menaiki kapal Van der Wijck. Di tengah-tengah perjalanan, kapal yang dinaiki Hayati tenggelam, dan setelah Zainuddin mendengar berita itu ia langsung menuju sebuah rumah sakit di Tuban. Sebelum kapal tenggelam, Muluk yang menyesali sikap Zainuddin memberi tahu Zainuddin bahawa Hayati sebetulnya masih mencintainya. Namun tak lama setelah Zainuddin datang, Hayati meninggal. Sepeninggal Hayati, Zainuddin menubuhkan Rumah Anak Yatim Hayati sebagai berjasa dan Zainudin menulis novel keduanya berjudul Tenggelamnya Kapal Van der Wijck.

      Sinopsis di atas ini adalah diambil daripada sudut fahaman aku tentang cerita yang telah difilemkan.Mungkin juga ada perubahan atau perbezaaan dengan karya asalnya iaitu novel yang dikarang 
Hamka Tenggelamja Kapal VAn der Wijck.





Monday, December 8, 2014

Mana Pilihan?Temukanlah, Ya Allah..

0 comments
Salam bahagia semua,
Jarang sekali aku bercoret tentang hal berkaitan dengan perasaan dan hati. Bukan mudah untuk membuat sesuatu pilihan. Sama ada ingin membeli sesuatu barang ataupun hal menentukan pasangan.Aku sudah mendapat dua panggilan untuk menemukan aku dengan anak-anak mereka.


Yang pertama, sudah setahun juga aku berkenalan dengan wanita yang asalnya bukan pilihan hati. Kata mak ayah dia, dia memang sudah suka dengan aku sejak kenal dulu. Tapi, apabila aku cuba mendekatkan diri untuk berkenalan dengan rapat, semacam lagak dan gayanya tidak seperti apa yang mak ayah dia beritahu dulu. Katanya, anaknya ada orang hendak pinang, anaknya menolak melainkan aku yang meminang. Tapi bila aku ajak nikah dia kata belum sedia. Sekali lagi aku ajak bertunang sebagai ikatan dia juga kata dia lebih suka terus bernikah. Dia lebih suka nikah terus daripada ada bertunang. Tapi aku rasa sebenarnya aku yang beriya atau siapa yang beriya. Aku yang memainkan perasaan orang atau perasaaan aku yang dipermainkan. Aku keliru. Betul-betul keliru. Dia minta tidak kata dia menolak atau menerima ajakan aku, tapi dia cuma minta tempoh sehingga dua tahun. Itupun dia masih rasa muda.Pening kepala aku bila memikirkan perkara yang Allah sudah tentukan dan rahsiakan iaitu jodoh aku.


Untuk kedua kalinya aku mendapat panggilan daripada seorang cikgu yang sudah aku kenali. Awal-awal pagi aku mendapat panggilan. Aku berasa pelik tak pernah-pernah cikgu aku telefon aku.Aku bertanya apa kemahuannya.Cikgu aku bertanya kepada aku sudah ada calon atau tidak. Aku tak terkata dan tertanya apa tujuan sebenar dia. .Rupa-rupanya ingin memperkenalkan anaknya yang sememangnya aku sudah kenal dulu. Kini anaknya sudah bekerja sebagai doktor di hospital kerajaan. Aku rasa ini peluang aku untuk berkenalan dengan wanita yang lain. Semalam aku cuba berhubung dengan anak cikgu aku,tapi langkah kiri. Mood dia tidak begitu baik. Dia kepenatan bekerja. Yelah doktor kerajaan. Mana tak penatnya. Melayan pesakit yang selalu ada dan bersilih ganti tanpa henti.

Ada juga beberapa wanita lain yang aku pun tak pasti apa perasaan mereka terhadap aku.Tapi aku dapat rasakan yang mereka juga ada hati dengan aku. Cuma aku masih keliru dan buntu. Aku selalu berdoa agar Allah tunjukkan kepada aku mana yang baik untuk aku. Aku tak harapkan yang sempurna, tapi aku harapkan jodoh aku nanti yang dapat menerima aku seadanya,dapat bersusah senang sama,dan saling lengkap melengkapi dan perkahwinan yang memberikan seribu jalan yang diredhai-Nya. Ya Alah berikanku jalan.Amin.

Rakan-rakan pembaca doakan aku.


Saturday, November 22, 2014

Selamat Tinggal Kumpulan Murid Pertamaku...2012-2014

0 comments
Alhamdulillah selesai juga tahun 2014 ni. 
Aku ingin berkongsi cerita tentang perkara yang berlaku pada semalam. Semalam merupakan Sambutan Hari Kanak-kanak, Majlis Perpisahan Guru Besar Encik Lim Chian Teng dan Tahun 6 serta Hari Q untuk SJKC Bertam Ulu. Semua aktiviti berjalan dengan lancar, cuma sebeleum slot terakhir persembahan khas daripada murid tahun 6, ada penyampaian bunga oleh murid tahun 6 untuk semua guru di sekolah aku. Masing-masing memberi bunga dan guru memberikan ucapan terima kasih dan nasihat ringkas sambil iringan lagu yang sayu dimainkan. Selepas itu, sesi mengambil gambar bersama-sama. Spontan aku memanggil seorang murid lelaki Cina untuk bersalam dengannya. Lantaran itu, dia bersalam dan memeluk erat aku sambil menangis teresak-esak dibahu aku. Aku terharu dan sedikit sedih. Sekilas aku teringat tahun pertama aku mengajar murid tahun 6 ini pada tahun 2012 yang lepas. Mereka baharu sahaja berumur 10 tahun. Mereka juga merupakan murid pertama aku yang aku ajar di sekolah itu. Murid tadi,seorang murid yang pandai dan petah berbicara, cuma apabila dimarah atau dirotan oleh aku,dia akan menangis teresak-esak dan tertiarap di atas lantai kelas. Setiap kali dimarah dia akan berbuat begitu. Sehinggakan aku tak larat hendak memujuk dan hanya diamkan sahaja. Akhirnya dia akan reda sendiri dan aku akan memanggilnya untuk memberikan nasihat selepas kelas. Patutlah sejak kebelakangan ini,dia rajin meminta supaya untuk membantu apa-apa kerja. Minggu ini sahaja aku sibuk menghias pentas dan dewan. Dia tak segan dan rajin ingin membantu aku. Aku berharap dia dan semua rakannya menjadi manusia yang berguna dan tidak lupa akan semua gurunya yang banyak berjasa. Itu juga pesanan aku berikan kepadanya semasa dia teresak-esak menangis. Namun kini, hela tawa dan tangis murid tahun 4 yang dulu aku ajar tiada lagi. Mereka sudah melangkau ke usia remaja. Banyak sangat kenangan aku bersama-sama mereka. Semoga berjaya anak muridku.


                 Semasa membuat persembahan Bahasa Melayu untuk MBMMBI


                  Murid yang aku maksudkan yang memakai tali leher merah.Tan Yew Liang
video

            Semasa menyambut hari lahir Hadhirah yang ke-10 tahun 2012

Thursday, May 22, 2014

Hari Ibu 13.5.2014

0 comments
Ibu,
yang mengendongkanku
sembilan bulan,
yang melahirkanku
dikata tiada terbeban,
mendoakanku sejahtera
dalam kandungan,
membuyutkanku sehinggalah
cukupnya bulan.

Ibu,
dikau jadi ibu bukan
semalaman,
dikau jadi ibu bukan pula
seharian,
dikau menjadi ibu
penuh dengan ketabahan.

Ibu,
1001 balasan,
sebagai sebuah penghargaan,
tapi si ibu tiada
mengharapkan,
beribu perngorbanan
hanya perlu dijagakan,
hati nuraninya hanya perlu
ditimang-timangkan,
sedih tangisnya hanya perlu
dikesatkan.

Ibu,
mengenang jasamu bukan hanya bila diraikan,
mengenang keringatmu bukan untuk ikut-ikutan,
kenangilah ibumu
raikanlah dia si ibu zaman-berzaman,
selagi nyawa dikandung badan,
doa dan restu jadi iringan,
oleh tuhan Maha Menciptakan,

13.5.2014
jam 23.53, kamar Teratak Ibu,
Kampung Paya Redan, Melaka.

Selamat Hari Guru untuk Tahun 3 bergelar Guru 16.05.2014

0 comments
Alhamdulillah aku sudah mulai masuk tahun ketiga bergelar guru. Bekerja di bawah naungan Kementerian Pendidikan Malaysia. Saban tahun mematangkan aku dari pelbagai sudut. Sudah berbulan jugak kesibukan bekerja membuatkan aku kekang untuk menulis blog. Sisipan masa yang ada sahaja yang aku luangkan untuk menulis blog. Kali ini bersempena Hari Guru 16 Mei 2014 disambut sederhana dan meriah oleh sekolah aku. Walaupun aku bekerja di bawah Sekolah Cina tidak membataskan aku untuk menjadi pendidik yang baik. Banyak perkara yang aku pelajari dan contohi. Alhamdulillah bersyukur kepada Allah kerana Dia telah menjadikan aku sebagai manusia yang bergelar Murabbi yang mempunyai 1001 hikmah dan kelazatan dalam menjalani tugasku. Dugaan dan cabaran aku tempuh satu persatu dan aku berharap semuanya akan juga baik pada masa mendatang. Di bawah aku selitkan sedikit gambar aku dan semasa sambutan ini.

 Semasa berhimpun di dewan ping pong hujan rahmat pada pagi itu.

 Acara yang paling susah.

 Baca utusan Pengarah KPM
 Murid yang membantu untuk peralatan sukaneka.
 Bersama Cikgu Chua bee Choo guru yang kedua paling senior.
Bersama Madam Lor Lian Moi, Kak Halijah, Kak Mira dan Madam Yap.
Acara tiup belon sampai pecah.

Saturday, January 11, 2014

Hidayah Diusia Muda - Sdra Nur Adlu Kan

0 comments

Muhammad Adlu Khan, seorang anak muda berusia 18 tahun. Mengkaji tentang Islam dan perbandingan agama lain sejak berusia 13 tahun. Menganut agama Islam pada usia 15 tahun. Temu ramah bersama beliau cukup memberi kesan. Sudi juga buat teman-teman bukan Islam untuk menontonnya...

antara yang menarik, "apabila masuk Islam bukanlah masuk "Melayu". Sukar bukan Islam menerima Islam kerana kefahaman salah bahawa mereka terpaksa merubah identiti dan keturunan asalnya..."


share daripada www.mohamadazhan.com